Saturday, 31 May 2014

George Harrison's


Monday, 12 May 2014

Something I Need;Retreight



For a Godsake, before reading this story, search for ‘Something I Need’ by OneRepublic. It will be your friend when you are reading this.

And if we only die once
I wanna die with you

3 tahun itu cepat kawan-kawan, kalau misalnya kita ngeliat ke belakang. Emangsih kalo liat ke depan rasanya bakal banyak hambatan yang kita alamin dan atasin. Dan itu bakalan bikin lama. Kenyataannya enggak. Ibukku selalu bilang, “Hari itu cepet.” Yep, emang cepet banget. Cepetnya hari itu enggak beda jauh sama cepetnya penyesalan dateng gegara kita enggak manfaatin waktu dengan baik. Dan, yes aku ngalamin itu saat ini.

the time is running out, darl.

RETREIGHT(tolong, diucapkan dengan teriak dalam hati!!!)

Jujur. Sejujurnya. Aku dulu nyesel banget kenapasih Tuhan kudu ngasih aku di kelas ini? Kenapa enggak kelas lain aja. Yang anaknya lebih—hebat. Nyesel. Nyesel kelewat bates, sampek ngebayangin hal-hal yang mustahil. But, as the time goes bye, we are all always changing. Kami semua. Semua bagian dari Retreight. Kami jadi lebih asik, ngertiin satu sama lain, hari-hari serasa terbang—kalo disini udah enggak cepet lagi, TAPI TERBANG!—apalagi di kelas 9. Mungkin karena efek udah kayak keluarga sendiri kali ya, jadinya semua dilaluin bareng-bareng, sampe-sampe kita mau gamau harus menatap ke yang namanya ‘perpisahan’ itu.  

ULTAH JOGJA!

Lagi syuting bahasa Inggris, dan tiba-tiba ada properti apiks.

Ini ceritanya abis kerjabakti buat pameran gitu cuss makan nasi padang.


Kalau misalnya waktu SD dulu UN itu kami anggep sebagai ajang buat ngejatuhin yang lain, bahkan mungkin sahabat sendiri, di SMP beda. Apa yang aku alamin sama Retreight total beda. Kami enggak nganggep ini sebuah saingan, malah kami tiap hari kerjasama buat ngeraih sukses barneg-bareng. Kami diskusi bareng, bahkan debat bareng, saling ngajarin, saling ngebegoin. Sampe akhrirnya kami ngejalanin UN juga.

Banyak banget sebenernya waktu yang udah kami pake buat bikin onar, ngejahilin temen, kurangajar sama guru, bikin prestasi, yang semua itu dilakuin bareng-bareng, tapi aku mikirnya kami lebih banyak ngebuang waktu buat sok ‘siapa-sih-enggak-kenal’ satu sama lain. That’s suck. Kenapa sih dulu  kita harus kaya gitu? Itu pertanyaan yang kayaknya sering banget terngiang-ngiang di dalem kepala.  Kenapa juga sih kita enggak have fun bareng-bareng sekelas, tapi malah have fun beberapa orang doang?
Itu penyesalan.

Yah, tapi apa mau dikata kan, kalo kata peribahasa sih nasi telah menjadi bubur gitu. Emang bener sih, enggak ada gunanya juga nyeselin semua itu. Untungnya, kami masih punya banyak waktu, sebulan mungkin, buat merbaikin semua itu. Kami bakal ngemanfaatin liburan yang super panjang ini buat seneng-seneng bareng. Kami bakal berusaha semaksimal mungkin(apasih).

RETREIGHT(ucapkan dengan teriak lagi dalam hati!!!)

Sebenernya adalah salah satu dari sekian banyak yang bisa mengubah sifat dan pemikiranku. Tentunya jadi pribadi yang lebih baik. Karena, kami punya 29 temen-temen yang dengan cara apapun mereka berhasil ngasih kami contoh mana yang baik dan buruk, kapanpun dan dimanapun itu. Kami semua, dalam diri kami, selalu nemuin cara buat bikin temen kami tersadar dari kesalahannya. Keren kan? Hahaha. Mungkin, itu juga yang bisa bikin kami makin lengket. Hahaha. Fyi, dulu salah satu wali kelas kami di kelas 8, Pak Ajik, pernah ngasih sebuah video perbedaan dan akhirnya setelah setaun lamanya tercerai berai, kami bersatu juga. Alhamdulillah.


I know that we’re not the same
But I’m so damn glad that we made it

The Best.

The Best




Banyak hal yang belum terjadi di hidup yang selama ini aku jalanin, tapi 3 taun bareng RETREIGHT(teriaakk!!!) aku ngalamin kejadian yang breathtaking hamper setiap harinya. Mereka bisa bikin aku teriak karena marah, sedih, ataupun bahagia. Hampir tiap harinya selalu ada aja yang hebat. Dan, karena punya RETREIGHT(TERIAAAK!!!) juga aku jadi lebih besyukur.

RETREIGHT(KUDU TERIAK!)

Itu teman, keluarga, tempat curhat, tempat beberapa nasihat,  tempat limpahan kesalahan juga.

Dan,
Aku berterimakasih sekarang punya kalian. Besyukur karena Tuhan enggak pernah salah ngemasukkin aku ke dalam Inter 8. 

Thanks for all those memories that I’ll always want to repeat again, again, and again.

(even the words can't explain this)



 
You got something I need
In this world full of people there’s one killing me

If we only die once I wanna die with
If we only live once I wanna live with you




Sunday, 30 March 2014

Ketika Mereka Sendiri

Jangan ninggalin lebih dari sepuluh cewek sendirian di ruangan yang sama tanpa penjagaan. Karena mereka bakalan paduan suara nan heboh dan ngaji bersama-sama dan jejingkrakan mirip orang kesurupan. 
 Serius. Ini udah kebukti dengan pengalaman sendiri.
 Pernah ya, waktu itu cewek-cewek dikelasku dikondisikan dalam kondisi tak enak tapi kami suka(halah), yaitu ditinggal para calon imam sholat jum'at. Hari itu beda. Yang biasanya kita cuman ditinggal di dalem kelas, ini kita ditinggal di ruang musik yang letaknya jauh banget dari masjid sekolah. Pokoknya, ruang musik adalah tempat terpencil. Ruang musik juga kedap suara. Itu sisi positif yang dapat diambil anak-anak cewek kelasku.
 Dalam hitungan menit setelah anak cowok ninggalin kita di ruang musik, seketika ruang musik berubah. Berubah jadi diskotik dadakan. Lampu ruang musik dimatiin. Drum digebuk ngawur babar blas. Piano dipencet sana-sini. Gitar dimainin lebih dari gila-gilaan. Dan....KAMI TERIAK SAMBIL NYANYI! 

muka-muka kami waktu ditinggal di ruang musik...

 
 Sekali lagi. Ruang musik(untungnya) kedap suara. Bahagianya.
 Ada lagi nih kejadian lain. Kami yang jailnya enggak pernah abis, ngerjain anak cowok yang lagi ibadah jum'at. Kami kaitin kaos kaki bersama pasangannya, sepatu kanan dan kiri. LCD-lah. Pakulah. Tralislah. Apapun yang bisa, dan yang enggak bisa, kami paksa.
 Etapi emang tetep ada yang aneh. Dari sekian banyak kejadian gila yang udah dilakuin anak cewek, anak cowok masih gitu-gitu aja. Pokerface. Enggak ketawa enggak syok. Biasa aja. Bahasanya kelasku sih besewewe. Biasa wae(we).

ekspresi anak cowok waktu kami pamer.
  bukan ding, nampaknya lebih tepat begini.



Jadi, kalau enggak mau ambil risiko. Jangan tinggalin anak cewek lebihd ari 10 apalagi lebih dari 20. Kalo enggak mereka bakalan bikin arisan dadakan, yagitu, pecah semua, pecaaahhh.


Tapi gitu gitu, sebenernya kami alim kok. Foto depan masjid gitu.

(Di balik layar) THE RETREIGHT SAGA

 Haloha. Lama enggak posting ya? Diakibatkan dari padatnya jadwal sekolah-les-sekolah-les-sekolah-les-dan begitu seterusnya diulang-ulang, jadinya waktu buat ngepost di blog tersayang(wueleh)pun harus dibatasin, malah mungkin enggak ngepost sama sekali. Maka dari itu hari ini, tanggal 30 Maret 2014, saya, Olivia Prastiti Winur, akan mebuat postingan yang nampak bermutu.
 Cukup.
 Singkatnya, kelasku yang gilanya gila-gilaan baru aja melaksanakan kuwajiban(apasih) yang bergengsi--jarang-jarang lho kewajiban bergengsi--FOTO BUKU TAHUNAN! Yap, satu kelas setelah melalui perjalanan yang pernuh ranjau dan bambu runcing(enggak bermaksud lebay), akhirnya setuju ngambil temanya THE TWILIGHT SAGA. Keren gila cintaku, lokasinya. Iya lokasinya. Kalo kitanya sih err...kurangtau. Tapi kata orang-orang sih keren*angkat dagu*.
 Tempatnya kita ngambil di gumuk pasir Parangtritis, Hutan Pinus Imogiri, dan Rumah Pohon-nya Seysha.



gerak dikit nih sayangnya. maklum amatiran.











Butuh model? Hubungi saya.
There she is, the wonder woman of RETREIGHT!

Saturday, 1 February 2014

Monday, 6 January 2014

Vredeburg, Yogyakarta